Sunday, 15 September 2013

Membawanya Pulang

Tanah ini menjadi saksi.

Yang tersurat,
dia kembali atas urusan kerja.

Yang tersirat,
dia kembali mengutip serpihan rasa,
yang bertabur tertinggal lara.

Mengumpulkan lalu memeluknya dengan Cinta,
agar ia tak terburai menjadi hampas yang bakal hapak,
dia mahu membawanya pulang.


---

Katanya,
langit di sini masih seperti dulu.
Senjanya tetap memukau.

Katanya lagi,
hujan di sini masih menambat jiwa.
Cantik bertempias ke muka.
Dia suka!


---
Nota tapak : Dia menghitung serpihan rasa yang berjaya dikumpul. Setiap malam cuba mencantum.


(';


No comments: